PUISIKU

Saghyang Tapak
Oleh : Ihsan Subhan

Sebuah jejak jelajah

Kumengerti tentang Kiansantang* yang bergelora
membumikan tanah sunda
Menambahkan peradaban dan ritus tentang cahaya
yang jauh sudah terlahir di negeri kiblat
kumengerti kau setia mencintai tanah-tanah leluhur
manangel yang rimbun
jayanti yang berdebur

kau mengejar asmara yang tunduk dihadapan-Nya
memulai wirid-wirid yang kau loncatkan
dari segala negeri
juga ke negeri membrudalnya air-air kesuburan

“Dengan semesta puisi dan doa
Aku berkelana untuk mengurai keselamatan
Budi daya yang lahir sejak nabi-nabi kita diutus
Sejak kau dan aku belum tampak di muka pertiwi ini”

Oh gunung-gunung
Dalam goyangan lapisan daun-daun
Teduh menampung keringat.
Meraup istirah dan lelah

Oh ombak-ombak
Kali ini pesisir berselaput putih.
Buih yang terdampar di sekeliling jejak
Menyudut dalam bentukan telapak
Bersemayam menghadap kemilau niat

Kumengerti tentang Kiansantang
Menderap dan melayang-layang
Membicarakan kesaktian
Menerapkan ajaran
Aslama yuslima salaman

Prabu,
Titisan langit pajajaran
Bilamana kau pergi berkuda
Berselancar di atap laut
Biarkan Cidaun bergelombang
Mengisi suara hidmat
Atas kepurbaan yang kau sisih
Sebab sedemikian cinta

Kumengerti tentang Kiansantang
Pengejaran yang sampai pada pertemuan
Di laga ombak yang membaur dan berdebur kencang

Cianjur, 2010

* Prabu Kiansantang lahir tahun 1315 Masehi di Pajajaran yang sekarang Kota Bogor. Pada usia 22 tahun tepatnya tahun 1337 masehi Prabu Kiansantang diangkat menjadi dalem Bogor ke-2. Prabu Kiansantang merupakan seseorang yang menyebarkan islam dari tanah Sunda, salah-satunya di Cianjur.

Kasih,

(Puisi Kang Barnas)

Ketika pagi menyapa, tersenyum…, hai selamat pagi.

Aku cuma mencibir, hari ini, tak akan ada yang baru.

Itu-itu melulu.

Kapan dunia berubah?

Aku bosan mendengar cercaan,

Aku bosa mendengar teriakan,

Aku bosa melihat polah tak beretika,

Tak tahukah Kau?

Kamu ini siapa, mau kemana?

Pelan-pelan bicaramu!

14 thoughts on “PUISIKU

  1. Ass…. pak insyaAllah ntar saya kirimkan puisi sederhana saya, mudah2an bisa keterima,hehhe…..
    maju terus BLOG KANG BARNAS
    BLOGNYA KOMUNITAS PENCINTA BAHASA, SASTRA, DAN BERITA cahyoo… pak…hhehe

    trims,

  2. puisinya bagus juga pak… dilihat dari unsur luarnya… kayanya bapak sedang gelisah dengan kenyataan orang ketiga ya pak… (hehehe) maaf, baru belajar menganalisis pak… taoi dikdinya keren pak… ihsan suka. klo boleh tahu, siapa yang ada dalam judul itu? apakah seseorang, atau seumpama, seperti majas personifikasi… makasih pak… salam…

  3. Pak aku anak smstr IX pokjar warungkondang. wah buanget tulisannya seorang yang mahir dalam menulis, boleh Pak puisinya nanti dikumandangkan oleh anak didik simkuring dalam pentas seni kenaikan kelas sekarang, kaya adzan saja ya Pak bahasanya dikumandangkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s